Menu

Mode Gelap

Hukum & Kriminal · 4 Nov 2023

Imbas Keributan Festival Dewi Cemara Jawa Timur, Kadisbudporapar Sumenep Diperiksa Polres Sumenep


Imbas Keributan Festival Dewi Cemara Jawa Timur, Kadisbudporapar Sumenep Diperiksa Polres Sumenep Perbesar

 

Sumenep, Netsatu.com,- Festival Dewi Cemara merupakan event yang di selenggarakan oleh team propensi Jawa timur yang di gelar di Kabupaten Sumenep berakhir ricuh, Jum’at ( 3-11-2023 ) sekira jam 22.00 wib.

Peristiwa memalukan ini bermula lantaran diwarnai kesalah pahaman antara group musik tongtong Gong Mania dan group musik tongtong Angin Ribut Pasongsongan, sehingga menyebabkan kedua group musik tongtong ternama di kabupaten Sumenep ini melakukan aksi saling lempar batu.

Akibat aksi lempar batu antara kedua group musik tongtong tersebut menyebabkan banyak yang luka bocor di bagian kepala, sehingga langsung di bawa ke rumah sakit terdekat untuk segera ditangani atas luka tersebut.

Festival ini merupakan event terbesar di kabupaten Sumenep sebab event ini melibatkan semua puluhan desa yang tersebar di Jawa Timur untuk menampilkan sebuah inspirasi yang dinilai menonjol di salah satu masing-masing desa tersebut.

Aksi saling lempar batu oleh kedua group musik tongtong tersebut membuat suasana tidak kondusif dan panik, para tamu kehormatan beserta para penonton yang ada saat kejadian lari untuk menyelamatkan diri atas lemparan batu kedua belah group musik tongtong.

Selang kurang lebih 15 menit saat kejadian, aksi ricuh tersebut di hentikan oleh puluhan anggota polres Sumenep, puluhan dari pihak Kodim Sumenep beserta dari pihak Satpol PP kabupaten Sumenep.

Kurang lebih satu jam kejadian, Kadisbudporapar beserta panitia yang terlibat kegiatan Festival Dewi Cemara, di panggil polres Sumenep untuk dimintai keterangan atas kejadian memalukan tersebut.

Sementara itu, saat awak media Netsatu.com mencoba untuk mewawancarai Mohammad Iksan yang selaku Kadisbudporapar kabupaten Sumenep setelah keluar dari ruang penyidik Polres Sumenep, dirinya menyambut marah marah saat di temui untuk diwawancarai oleh beberapa media.

Untuk apa tanya lagi, kan sampeyan sudah nulis berita terkait masalah tersebut berarti sampeyan sudah mengeluarkan asumsi “tuturnya dengan nada emosi.

Ucapan tersebut di sampaikan kepada salah satu wartawan saat Moh.iksan di wawancarai.

Terserah sampeyan mau tulis apa“, tutupnya.

( Amin )

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 60 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Polemik Pilkades Matanair; Sumenep Forum Sebut Bupati Sumenep Dholim

4 April 2024 - 12:55

Soal Pelantikan Kades Matanair ; Bupati Sumenep Dinilai Permainkan Hukum

18 Maret 2024 - 15:37

Tolak Amir Kawal Kasus Galian C Ilegal Sumenep Hingga Proses Penyidikan Polisi

8 Maret 2024 - 05:15

Dear Jatim Geruduk Mapolres Sumenep

27 Februari 2024 - 02:22

Halangi Tugas Wartawan, Sekretaris PPK dan Plt Camat Arjasa Resmi Dilaporkan Ke Polisi 

22 Februari 2024 - 08:48

Penerbitan Surat Ijin Praktik 2 Oknum Dokter SA Beauty Clinic Dan Academy Disoal

8 Januari 2024 - 18:52

Trending di Hukum & Kriminal

Sorry. No data so far.